Tokoh-Tokoh Tidak Baik dalam Mahābhārata

MUTIARAHINDU -- Lahir sebagai manusia diberikan kelebihan untuk memilah-milah yang baik dan yang tidak baik. Kelebihan tersebut disebut wiweka. Manusia bisa memilih perilaku yang patut dicontoh dan perilaku yang harus dihindari, (Susila, dan Sri Mulia Dewi, 2015: 66).


Tokoh-Tokoh Tidak Baik dalam Mahābhārata
Image; avinavkrishna
Dalam kitab Sārasamusccaya 305 dijelaskan bahwa:

Jika Anda berkawanan, hendaklah orang yang berbudi luhur saja yang menjadi kawan Anda. Jika mencari persaudaraan orang yang berbudi luhur itu, Anda usahakan untuk dijadikan persaudaraan, apalagi jika bersahabat, hendaklah dengan orang yang baik budi itu yang menjadi sahabat. Karena bersahabat dengan orang yang berbudi luhur, kita pun akan mendapatkan kebaikan tersebut (Kajeng: 2003: 231).

Sloka di atas mengajarkan kepada kita, mencari persahabatan dan meneladani sebuah karakter, hendaknya memberikan pengaruh yang baik kepada kita. Jika hal tersebut tidak memberikan pengaruh yang baik, hindarilah hal tersebut.


Dalam cerita Mahābhārata, ada beberapa tokoh yang memiliki sifat dan perilaku yang patut kita hindari.

1. Duryodhana

Duryodhana digambarkan sangat licik dan kejam. Ia mudah terpengaruh hasutan karena tidak berpikir panjang dan terbiasa dimanja oleh kedua orang tuanya. Karena hasutan Sakuni, pamannya yang licik dan berlidah tajam, ia dan saudara-saudaranya senang memulai pertengkaran dengan pihak Pandawa.


2. Sakuni

Sakuni merupakan paman para Korawa dari pihak ibu. Sakuni terkenal sebagai tokoh licik yang selalu menghasut para Korawa agar memusuhi Pandawa. Perilaku Sakuni yang kurang baik antara lain, ia berhasil merebut Kerajaan Indraprastha dari tangan para Pandawa melalui sebuah permainan dadu, (Susila, dan Sri Mulia Dewi, 2015: 67).

3. Dussasana

Dussasana memiliki tubuh yang gagah, mulutnya lebar, mempunyai sifat sombong, suka bertindak sewenang-wenang, menggoda wanita, dan senang menghina orang lain, (Susila, dan Sri Mulia Dewi, 2015: 68).


Referensi:

Susila, Komang dan Sri Mulia Dewi, I Gusti Ayu. 2015. Pendidikan Agama Hindu dan Budi Pekerti  (kelas 3) / Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Jakarta : Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, 2015.

Sumber: Pendidikan Agama Hindu dan Budi Pekerti Kelas III
Kontributor Naskah : Komang Susila dan I Gusti Ayu Sri Mulia Dewi
Penelaah : I Wayan Paramartha dan I Made Redana
Penyelia Penerbitan : Pusat Kurikulum dan Perbukuan, Balitbang, Kemdikbud.
Cetakan Ke-1, 2015

Subscribe to receive free email updates: