Tokoh-Tokoh Baik dalam Mahābhārata

MUTIARAHINDU -- Manusia memiliki dua sifat dalam dirinya, yaitu Daivi Sampad dan Asuri Sampad. Masih ingat pelajaran Bab 2 mengenai Daivi dan Asuri Sampad? Nah, karena manusia memiliki dua sifat, sifat mana yang harus kita tingkatkan dan sifat mana yang harus dihindari?


Tokoh-Tokoh Baik dalam Mahābhārata
Image; mahabharatham_fan_zone
Dalam kitab Bhagavadgītā XVI.24 dijelaskan bahwa:

Karena itu, biarlah kitab-kitab suci menjadi petunjukmu untuk menentukan apa yang boleh dilakukan dan apa yang tak boleh. Setelah mengetahui apa yang dikatakan dalam aturan kitab suci engkau hendaknya mengerjakannya di sini (Pudja: 2004: 384).

Sloka di atas memberikan kita sebuah pesan untuk mempelajari dan menjadikan kitab suci sebagai pedoman dalam bertingkah laku. Dengan menjadikan kitab suci sebagai pedoman hidup, kita akan mampu untuk menentukan apa yang boleh dilakukan dan dicontoh. Selain itu, kitab suci menjadi pedoman kita dalam menentukan apa yang tidak boleh dan harus dihindari. Jika ini dilaksanakan dengan baik, kita akan mencapai kebahagian dan kedamaian.


Berikut adalah contoh tokoh-tokoh baik dalam cerita Mahābhārata.

1. Yudhistira

Yudhistira adalah tokoh yang memiliki sifat atau karakter bijaksana, jujur, baik hati, dan merupakan kakak tertua Pandawa. Yudhistira mempunyai seekor anjing yang sangat disayangi, bahkan ketika akan masuk surga dia memilih untuk bersama anjingnya, (Susila, dan Sri Mulia Dewi, 2015: 64).

2. Arjuna

Arjuna adalah anggota Pandawa yang berparas menawan dan berhati lemah lembut. Akan tetapi, Arjuna memiliki keragu-raguan untuk menunaikan tugasnya sebagai kesatria di  medan  perang.  Pada saat Arjuna mengalami keraguan, Kṛṣṇa memberikan nasihat sehingga bersedia ikut berperang. Nasihat Kṛṣṇa pada Arjuna akhirnya dikumpulkan dalam satu kitab yang bernama Bhagavadgītā, 

3. Bhima

Bhima adalah tokoh Pandawa yang kuat, dan menakutkan bagi musuh. Walaupun demikian sebenarnya berhati lembut. Bhima adalah contoh orang yang memiliki prinsip, setia pada satu sikap, yaitu tidak suka berbasa-basi. Selain itu, Bhima juga tidak pernah bersikap mendua, serta tidak pernah ingkar janji atau berbohong. Bhima tidak pernah takut jika dalam posisi benar.


4. Nakula

Nakula adalah saudara kembar Sadewa. Nakula memiliki watak yang jujur, setia, taat, belas kasih, dan dapat menyimpan rahasia.

5. Sahadewa

Sahadewa merupakan Pandawa yang paling muda, namun ia dianggap sebagai yang terbijak di antara mereka. Yudhistira bahkan pernah berkata bahwa Sahadewa lebih bijak daripada Wrehaspati, guru para deva. Sahadewa merupakan ahli perbintangan yang ulung dan mampu meramalkan kejadian yang akan datang. Namun, ia pernah dikutuk: apabila membeberkan rahasia takdir, kepalanya akan terbelah menjadi dua, (Susila, dan Sri Mulia Dewi, 2015: 65).


Referensi:

Susila, Komang dan Sri Mulia Dewi, I Gusti Ayu. 2015. Pendidikan Agama Hindu dan Budi Pekerti  (kelas 3) / Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Jakarta : Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, 2015.

Sumber: Pendidikan Agama Hindu dan Budi Pekerti Kelas III
Kontributor Naskah : Komang Susila dan I Gusti Ayu Sri Mulia Dewi
Penelaah : I Wayan Paramartha dan I Made Redana
Penyelia Penerbitan : Pusat Kurikulum dan Perbukuan, Balitbang, Kemdikbud.
Cetakan Ke-1, 2015

Subscribe to receive free email updates: