Pengertian Tri Parārtha dan Bagian-Bagiannya

MUTIARAHINDU -- Setiap makhluk menginginkan kehidupan yang bahagia. Kehidupan yang bahagia dapat diperoleh bila kita dapat melakukan kebaikan- kebaikan. Selain itu kita juga harus dapat mengamalkan ajaran agama. Betapa indahnya hidup jika kita dapat saling menghormati, saling mencintai, dan saling mengasihi antara sesama manusia. Hidup akan harmonis, damai, dan tenteram jika kita saling membantu. Untuk mencapai kebahagian, kita dapat mengamalkan ajaranTri Parārtha.

Pengertian Tri Parārtha dan Bagian-Bagiannya
Image; sayahindu
Pengertian Tri Parārtha

Tri  Parārtha, berasal dari bahasa Sanskṛta, dari kata tri artinya    tiga dan parārtha artinya kebahagian atau kesejahteraan. Tri Parārtha artinya tiga jenis perilaku yang dapat mewujudkan kebahagian dan kesejahteraan makhluk hidup. Ketiga jenis perilaku tersebut adalah seperti berikut.

Bagian Bagian Tri Parārtha

A. Asih

Perilaku asih adalah perilaku menyayangi, mengasihi seluruh makhluk hidup dan juga peduli lingkungan. Peduli lingkungan merupakan salah satu penerapan perilaku asih karena dengan menumbuhkan sikap peduli, akan menumbuhkan rasa cinta dan kasih sayang terhadap semua ciptaan Tuhan. Perilaku asih dapat menyebabkan kerukunan, kedamaian, dan keharmonisan sehingga mampu saling asah (harga-menghargai), saling asih (cinta mencintai), saling asuh (hormat-menghormati) sesama teman dan sesama makhluk hidup (Sumartawan, 2007: 47), (Susila, dan Sri Mulia Dewi, 2015: 2).

Bagi orang-orang yang telah menumbuhkan rasa kasih sayang dan welas asih kepada semua makhluk dan kepada Sang Hyang Widhi, jiwa dan pikirannya telah terbebas dari belenggu kama. Melakukan kasih sayang dengan sepenuh hati dapat memberikan kebahagiaan yang tiada taranya (Prabhupāda: 2013).

Baca: Cerita yang Berkaitan dengan Tri Parārtha; Srī Kṛṣṇa dan Semut dan Burung Merpati

B. Punya

Perilaku puṇya adalah perilaku saling menolong kepada sesama untuk menumbuhkan cinta kasih. Contohnya, memberikan sesuatu atau benda yang kita miliki tanpa pamrih, berbagi pengetahuan, berbagi kesenangan, dan berguna bagi yang membutuhkan. Menumbuhkan sikap tolong-menolong akan terasa indah karena kita akan memiliki banyak teman.

Berdana punia atau Puṇya dengan keikhlasan, tanpa pamrih dan tidak dengki, memiliki keteguhan sraddha dalam berbuat kebajikan. Maka, niscaya selalu selamat dan sama pahalanya dengan beryajña (Gun-gun, 2012: 210).

Tangan yang indah adalah tangan yang selalu memberikan dana-punia kepada orang lain. Kepala yang agung adalah yang selalu menunduk di depan guru. Keindahan bibir adalah yang selalu berkata benar. Ketegapan bahu adalah yang memiliki kekuatan untuk menang. Hati yang baik adalah yang memiliki belas kasihan. Telinga yang indah adalah yang mendengarkan weda. Bagi orang-orang baik, keindahan-keindahan itu merupakan busana yang terbaik, bukanlah kekayaan (Bhagavan Dwija: 2013), (Susila, dan Sri Mulia Dewi, 2015: 3).

C. Bhakti

Perilaku bhakti adalah perilaku hormat dan menyayangi. Perilaku bhakti dapat dilakukan dengan tulus hati. Melalui sujud dan bhakti kepada orang tua, para guru, orang suci, pemerintah, dan Sang Hyang Widhi. Menjadi anak yang suputra merupakan wujud bhakti kepada orang tua. Orang tua yang telah melahirkan kita dengan penuh pengorbanan. Orang tua telah menjaga dan merawat kita hingga tumbuh menjadi anak yang sempurna.

Hormat dan bhakti perlu diberikan kepada guru yang memberikan ilmu pengetahuan. Caranya ialah dengan menerapkan ajaran-ajaran yang telah diberikan oleh guru. Kita harus selalu bersyukur atas anugerah yang diberikan Sang Hyang Widhi. Kita harus rajin bersembahyang, dan mengamalkan ajaran-ajaran agama. Melakukan hal-hal tersebut di atas akan mengantarkan kita pada pencapaian kehidupan yang bahagia, (Susila dan Sri Mulia Dewi, 2015: 4).

Baca: Contoh dan Upaya-Upaya Meningkatkan Perilaku Tri Parārtha

Referensi:

Susila, Komang dan Sri Mulia Dewi, I Gusti Ayu. 2015. Pendidikan Agama Hindu dan Budi Pekerti  (kelas 3) / Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Jakarta : Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, 2015.

Sumber: Pendidikan Agama Hindu dan Budi Pekerti Kelas III
Kontributor Naskah : Komang Susila dan I Gusti Ayu Sri Mulia Dewi
Penelaah : I Wayan Paramartha dan I Made Redana
Penyelia Penerbitan : Pusat Kurikulum dan Perbukuan, Balitbang, Kemdikbud.
Cetakan Ke-1, 2015


Subscribe to receive free email updates: